Berita

Bagaimana Agar Tetap Termotivasi Dengan Berlari

52views

Seperti yang dikatakan oleh seorang yang bukan pelari yang bodoh, berlari itu membosankan, melelahkan, dan terkadang menyakitkan. Namun hari ini, lari adalah salah satu olahraga individu paling populer di dunia, menghitung jutaan dan jutaan pengikut.

Jumlah ini bahkan belum termasuk mereka yang terlibat dalam kompetisi lari yang serius. Bagaimana mereka tetap termotivasi dan bertahan pada hal itu?

Kehilangan motivasi

Karena ini paling banyak merupakan kinerja soliter, terkadang berlari DAPAT membosankan, melelahkan, dan menyakitkan. Beberapa pelari (pendatang baru dan veteran) menyatakan bahwa terkadang sulit untuk tetap termotivasi secara teratur.

Kehilangan motivasi dipicu oleh banyak hal, termasuk kebosanan, nyeri otot, dan yang terpenting, kurangnya waktu. Beberapa waktu lain dalam tahun-tahun berjalan Anda mungkin diserang oleh kurangnya motivasi.

Ini dimulai dengan lambat (melewatkan satu atau dua lari) dan tanpa Anda sadari, secara bertahap bergerak ke titik di mana Anda menyadari bahwa Anda tidak lagi berlari secara teratur.

Tujuan

Salah satu cara yang lebih baik untuk melawan hilangnya motivasi adalah dengan menetapkan tujuan yang realistis. Salah satu tujuan yang lebih umum untuk tetap termotivasi adalah menyelesaikan perlombaan.

Memilih ras Anda, melatihnya, dan akhirnya berkompetisi di dalamnya adalah sumber motivasi lain yang baik. Pilihan Anda harus bergantung pada tujuan pribadi Anda. Jika motivasi adalah satu-satunya tujuan Anda, mungkin memilih untuk bersaing dalam balapan singkat berkala itu adalah pilihan terbaik.

Menetapkan tujuan yang realistis adalah cara termudah bagi motivasi pelari untuk tetap terjaga dan cukup intens.

Tentu saja, Anda selalu dapat memilih jarak favorit Anda (5K atau 10K atau maraton). Pilihan itu sendiri, pemikiran, dan persiapan aktual serta persaingan yang tepat adalah faktor yang cukup untuk membuat Anda cukup sibuk (pelatihan) dan termotivasi (prestise dan penghargaan).

Pelari lain dimotivasi dengan menetapkan tujuan yang lebih besar untuk pelatihan mereka (jika berkompetisi) atau sekadar berlari. Mereka menyiapkan waktu yang lebih cepat, atau jarak yang lebih jauh sebagai tujuan berikutnya.

Secara alami, mereka tidak akan melakukannya dengan benar pada kali pertama. Upaya untuk memperbaiki mereka adalah motivator yang sangat baik.

Variasi

Pelari juga bisa tetap termotivasi dengan menambahkan beberapa variasi ke dalam program mereka. Mereka dapat memvariasikan kursus (dan medan) yang mereka tempuh (joging melintasi hutan atau trek), jarak, kecepatan dan intensitas (melakukan sprint di trek lurus dan joging di tikungan) antara lain.

Berlari dengan seorang teman (berpasangan atau bertiga) terkadang dapat membangkitkan aktivitas yang monoton. Memikirkan seseorang yang pergi bersama Anda dalam pelarian terkadang bisa menjadi motivasi yang sangat baik untuk melakukannya. Bekerja sendirian membuat tidur di pagi yang dingin terasa sangat menggoda.

Waktu istirahat

Kadang-kadang, pelari harus mengambil waktu istirahat untuk berlari. Ini mungkin terlihat berlawanan dengan intuisi tetapi efektif.

Salah satu caranya adalah melakukan beberapa pelatihan silang yang juga dapat membantu Anda tetap bugar selain berlari. (Ini terlepas dari fakta bahwa Anda TELAH mengambil cuti untuk berlari.)

Tambahkan ke jadwal latihan Anda seminggu untuk setiap dua bulan mungkin dengan tidak berlari sama sekali tetapi melakukan aktivitas fisik pilihan Anda. Istirahat dari berlari membuat Anda merasa terisi ulang dan bersiap untuk kembali berlari.

Leave a Response

LQWEB2